|  
 

Temui Anjal Penghuni Pasar, Begini Solusi dari Wali Kota Habib Hadi

10 Jan 2020 0 comment

KANIGARAN – Masih ingat sidak Wali Kota Probolinggo Hadi Zainal Abidin ke Pasar Gotong Royong, Selasa (7/1) lalu? Sidak itu mendapati sejumlah bedak pasar yang beralihfungsi menjadi tempat tinggal hingga meresahkan masyarakat. Dalam waktu tiga hari, wali kota meminta pengalihan fungsi itu segera diatasi.

Dan, akhirnya Jumat (10/1) siang, dua anak jalanan yang tinggal di Pasar Gotong Royong dipanggil oleh Wali Kota Habib Hadi di kantornya. Mereka adalah Samsul Hadi, 23 tahun dan Mohammad Riki Wardana, 20 tahun. Sebelum berbincang, Habib Hadi mengajak keduanya menunaikan Sholat Jumat berjamaah di Masjid Al Ikhlas Pemkot Probolinggo.

1438fe7d e1be 40af b406 1d29a19de232Kemudian di lobby Kantor Wali Kota, Habib Hadi ngobrol dengan Samsul dan Riki didampingi Kepala UPT Pasar Kota Probolinggo M.Arief Billah disaksikan para jurnalis. Samsul Hadi berasal dari kawasan Merpati (sebuah daerah di Kota Probolinggo), sedangkan Riki beralamat di Jalan Hayam Wuruk.

Saat ditanya kenapa tidak pulang ke rumah orangtuanya saja? “Karena saya sudah tidak dianggap. Sudah sejak kecil saya tidak tinggal di rumah,” jawab Samsul yang sudah jadi anak jalanan dan pernah tinggal di sebuah Rumah Singgah di Kota Probolinggo.

Kini Samsul dan Riki sudah berumah tangga. Samsul baru saja punya anak, istrinya melahirkan anak pertamanya lima hari lalu. Mereka menikah secara siri. Samsul setiap harinya berjualan es tebu di sekitar Pasar Gotong Royong, sedangkan Riki memilih jadi pengamen.

Wali Kota Habib Hadi merasa bertanggung jawab kepada warganya. Ia ingin mengetahui apa yang bisa dilakukan pemerintah untuk membantu keduanya. “Punya keahlian apa? Ingin berubah atau tidak? Biar kami ini bisa memperhatikan dan mengupayakan sesuai yang kalian berdua harapkan,” tanya Habib Hadi.

“Saya pengen dodolan, jualan pentol,” jawab Riki. “Saya pengen usaha, punya rombong buat jualan,” sambung Samsul.

Keduanya kompak ingin berubah menjadi lebih baik dan mengakui tidak punya tempat tinggal. “Saya berpesan pasar harus kembali ke fungsi yang seharusnya. Kalian harus bisa berpikir kalau pasar tidak layak untuk tempat tinggal,” terang wali kota.

Soal tempat tinggal, wali kota berencana akan mencarikan tempat yang lebih layak adalah rusunawa. “Akan kami upayakan rusunawa yang kosong. Karena di rusunawa banyak yang tidak sesuai akan kami rapikan dan bisa ditempati,” imbuh Habib Hadi.

f846eafd 0e08 4500 b60e 0bf4967870a0Kepada Samsul dan Riki, Habib Hadi menuturkan, anak-anak di Kota Probolinggo harus diperhatikan. Jika ada kendala harus ada solusi penyelesaiannya. Ia pun berpesan, Samsul dan Riki tidak perlu minder dan mau berusaha menjadi orang yang benar, tidak seperti masa mudanya yang ia habiskan di jalanan.

“Setiap orang punya kesempatan berubah menjadi lebih baik. Jangan minder dan bilang tidak bisa mengaji. Meski pun bertato, shalat ya shalat. Masih ada kesempatan untuk siapapun memperbaiki diri asal ia benar-benar niat berubah,” pesannya.

Habib Hadi juga mengapresiasi dan mendukung lembaga yang dibentuk jurnalis Kota Probolinggo yang dibuat untuk mewadahi anak jalanan. Pemerintah Kota Probolinggo punya kebijakan pro rakyat seperti kesehatan dan pendidikan. Selain itu, Samsul dan Riki bisa mengikuti pelatihan dari Balai Latihan Kerja. Kemudian dibantu peralatan usaha oleh DKUPP.

“Saya bersyukur rekan-rekan jurnalis bisa mengambil peran, saya support. Asal ada kemauan maka semangat untuk masa depan yang lebih baik bisa sampean raih. Jadi orang yang bermanfaat ya,” tuturnya pada Samsul dan Riki.

Alhamdulillah saya bisa bertemu dengan Pak Wali. Dan, alhamdulillah saya nanti bisa dapat tempat tinggal. Sekarang masih menunggu,” celetuk Samsul usai bersalaman dengan Habib Hadi. (famydecta)

probolinggokota.go.id Membangun Bersama Rakyat Untuk Kota Probolinggo Lebih Baik, Berkeadilan, Sejahtera, Transparan, Aman, dan Berkelanjutan

Twitter Kota Probolinggo

Dapatkan beragam info terbaru mengenai kondisi Kota Probolinggo terkini di https://t.co/0V3T6IOG0G
Presiden Umunkan Pembatalan 3.143 Perda Bermasalah - Berita - Kementerian Dalam Negeri - Republik Indonesia https://t.co/rFA3YE1wxa
Selamat di Akut Twitter Resmi Pemerintah Kota @pemkotprobku

Cuaca Kota Probolinggo

Hubungi Kami

 Pemerintah Kota Probolinggo: Jl. Panglima Sudirman No. 19, Kec. Kanigaran, Kota Probolinggo
Telp: 0335 - 421228
Fax: 0335 - 420155

For using special positions

Special positions are: sticky_left, sticky_right, notice, tool_bottom. You can use them for any module type. For using this, please go to Module Manager and config your module to your desired position.

You can disable by:

  • Go to Administrator » Template Manager » Your_Template » Tab: Advanced » Use special positions » select: No for all special positions
  • Go to Administrator » Module magager » Your_Module (by postion: sticky_left/ stickey_right/ notice/tool_bottom) » Status: Unpublish for that module

For customize module in special position

The solution is using Module Class Suffix. You can customize button, module content follow Module Class Suffix

E.g. Module Class Suffix: bg-white @bullhorn then:
- Class of buttom is 'ico-bullhorn'. If without @... the default is 'icon-pushpin'
- Class of module is 'bg-white'

Template Settings

Color

For each color, the params below will give default values
Blue Brown Green Pink Violet
Layout Style
Select menu