|  
 

Pemkot Probolinggo Relokasi PKL Ke RTH Brantas

23 Dec 2020 0 comment

KADEMANGAN - Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Perindustrian dan Perdagangan (DKUPP) Kota Probolinggo menggandeng Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan Pemukiman (DPUPR & Perkim), Dinas Perhubungan (Dishub), Dinas Lingkungan Hidup (DLH), Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan Polresta Probolinggo kembali mengajak pedagang kaki lima (PKL) di Jalan Supriyadi untuk memindahkan lapaknya ke tempat relokasi, di Ruang Terbuka Hijau (RTH) Brantas, Kelurahan Pilang, Kecamatan Kademangan, Selasa (22/12).

IMG 20201223 WA0013Giat yang dipimpin Asisten Perekonomian dan Pembangunan (Asekbang) Setda Kota Probolinggo Setiorini Sayekti tersebut, menyasar kurang lebih 69 PKL yang biasa beroperasi di lokasi belakang pabrik tekstil terbesar di Kota Seribu Taman, pada jam 5-6 pagi dan jam 14.00 – 16.00.

Beberapa PKL yang didatangi petugas, sempat terlihat menyampaikan keberatannya. Lantaran khawatir di tempat yang baru, tak banyak pembeli yang datang. Kawuleh pon abit kanjeh. Mun e aleh, pas sobung se melleh. Jek langgenan kuleh nikah paling benyak, nggih deri nikah. (Saya sudah lama berjualan disini. Kalau dipindah, lalu tak ada yang membeli dagangan saya. Karena pelanggan saya paling banyak dari karyawan pabrik ini, red),” ujar salah satu PKL, Siti, berapi-api.

Asekbang Setiorini usai meninjau lokasi pemindahan PKL menyampaikan bahwa Pemkot Probolinggo menginginkan masyarakat tetap melakukan aktivitas ekonominya, khususnya di sektor informal ini. Dan relokasi, menjadi salah satu upaya dan solusi yang diberikan untuk para PKL yang sebelumnya menempati kawasan Jalan Supriyadi, termasuk area RTH belakang pabrik.

IMG 20201223 WA0012“Hal ini sesuai dengan regulasi atau aturan yang ada. (sebelumnya) Kami juga sudah mensosialisasikan (regulasi ini kepada PKL), monitoring dan evaluasi,” ujarnya.

Disinggung terkait keberadaan RTH yang berlokasi di belakang pabrik yang juga dimanfaatkan oleh PKL sebagai aktivitas berniaga, perempuan yang akrab disapa Rini itu mengatakan, RTH di lokasi itu nantinya akan difungsikan sesuai keperuntukannya. Sedangkan semua PKL akan ditertibkan dan dipindah ke RTH Brantas.

Sementara itu, Kepala DKUPP Kota Probolinggo Fitriawati, kepada media mengatakan, sedianya pemindahan atau relokasi PKL itu dilakukan pada 10 Desember lalu. Namun karena suatu hal, pelaksanaannya baru dilakukan siang kemarin.

Penentuan lokasi relokasi di RTH Brantas sendiri, Fitri menambahkan, didasari atas berbagai pertimbangan yang ada. Salah satunya adalah RTH Brantas merupakan salah satu aset milik Pemkot Probolinggo yang  saat ini sudah dilengkapi dengan penerangan dari Dishub.

Kedua, lokasinya yang dinilai cukup strategis. Karena berada di dekat area industri dan pemukiman warga. “Ya. Lokasinya strategis, karena tidak hanya dekat dengan (pabrik) Eratex, tapi juga dekat dengan kawasan industri dan permukiman. Banyak juga karyawan yang beraktivitas dan melintas (di jalur ini),” katanya.

IMG 20201223 WA0015Selain itu, lanjutnya, lokasi baru di kawasan hutan kota itu juga dekat dengan pusat sentra PKL makanan yang juga ramai dengan pengunjung. Sehingga, ia menganggap, keramaian tidak hanya menunggu saat jam pulang karyawan saja, namun juga sejumlah karyawan lain di sekitar Jalan Brantas.

“Next, kami rencanakan untuk penggarapan pavingisasi di tahun depan, insyaallah. Bahkan kalau perlu, beberapa pohon akan dipangkas untuk mempercantik lokasi ini. Termasuk pendirian tenda, penataan kembali tata letak sentra PKL makanan minuman dan PKL buah asal Kota Probolinggo dan fasilitas lainnya secara bertahap,” terangnya.

Seperti yang diketahui, DKUPP sempat melayangkan surat peringatan relokasi kepada para PKL di sekitar sepanjang Jalan Supriyadi. Langkah itu diambil berdasarkan hasil audiensi bersama PKL pada tanggal 16 November 2020. Dimana surat peringatan itu berbunyi, para PKL diminta untuk segera menempati lokasi yang disediakan, yaitu RTH Brantas. (Sonea)

probolinggokota.go.id Membangun Bersama Rakyat Untuk Kota Probolinggo Lebih Baik, Berkeadilan, Sejahtera, Transparan, Aman, dan Berkelanjutan

Hubungi Kami

 Pemerintah Kota Probolinggo: Jl. Panglima Sudirman No. 19, Kec. Kanigaran, Kota Probolinggo
Telp: 0335 - 421228
Fax: 0335 - 420155

For using special positions

Special positions are: sticky_left, sticky_right, notice, tool_bottom. You can use them for any module type. For using this, please go to Module Manager and config your module to your desired position.

You can disable by:

  • Go to Administrator » Template Manager » Your_Template » Tab: Advanced » Use special positions » select: No for all special positions
  • Go to Administrator » Module magager » Your_Module (by postion: sticky_left/ stickey_right/ notice/tool_bottom) » Status: Unpublish for that module

For customize module in special position

The solution is using Module Class Suffix. You can customize button, module content follow Module Class Suffix

E.g. Module Class Suffix: bg-white @bullhorn then:
- Class of buttom is 'ico-bullhorn'. If without @... the default is 'icon-pushpin'
- Class of module is 'bg-white'

Template Settings

Color

For each color, the params below will give default values
Blue Brown Green Pink Violet
Layout Style
Select menu